in

Waspada Bencana, Kemensos Dirikan 854 Kampung Siaga Bencana

Ilustrasi Kampung SIaga Bencana. (Foto/IST)

Jakarta | Kementerian Sosial (Kemensos) mendirikan 854 Kampung Siaga Bencana (KSB) dan 208 lumbung sosial, guna mengantisipasi bencana alam di berbagai daerah rawan di Tanah Air, berdasarkan data dari Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam (Dit PKSBA)

Pembentukan KSB dan lumbung sosial berdasarkan arahan Menteri Sosial (Mensos), Tri Rismaharini, guna melatih kesiapsiagaan masyarakat dari ancaman bencana, serta memetakan sumber daya alam, Sumber Daya Manusia (SDM), dan infrastruktur yang dapat digunakan sebagai pendukung saat situasi terjadi bencana alam.

Hal tersebut disampaikan Pelaksana tugas Direktur PKSBA, Iyan Kusmadiana yang diwakili oleh Sub Koordinator Mitigasi, Tota Oceanna Zonneveld, dalam keterangan tertulis, Jumat (4/3/2022).

“Hingga Desember 2021, total terdapat 854 KSB yang tersebar di 34 provinsi di seluruh Indonesia dengan jumlah lokasi terbanyak, yaitu 99 KSB berada di Provinsi Jawa Barat,” ujar  Tota.

Menurutnya, hingga kini total lumbung sosial sejumlah 208 di 13 Provinsi, yaitu Jawa Barat 43, Jawa Tengah 37, Jawa Timur 15, Banten 3, Kalbar 47, Kalsel 7, Kaltara 2, Kaltim 2, NTT 16, Sulsel 11, DI Yogyakarta 2, Aceh 14, dan NTB 9.

Daerah yang tergolong paling rawan bencana adalah Provinsi Jawa Barat, salah satunya di Kabupaten Sumedang.

Topografi kawasan tersebut merupakan perbukitan yang menyimpan segudang risiko dan potensi bencana alam berupa tanah longsor.

Sehingga, sesuai arahan Mensos Risma, KSB di Kabupaten Sumedang ada di dua Kecamatan, yakni Tanjungkerja dan Cimanggu.


Program KSB diaktifkan dengan berbagai kegiatan berbasis masyarakat, seperti memberikan pembekalan tata cara mengevakuasi, pendirian selter, pertolongan pertama, dan penyiapan lumbung sosial.

Seperti di Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Sumedang terjadi bencana tanah longsor pada 9 Januari 2021, saat itu masyarakat tidak siap menghadapi bencana yang datang dengan sangat tiba-tiba. Sehingga, menimbulkan 16 korban jiwa dan puluhan lainnya mengalami luka-luka.

Mensos Risma meninjau ke lokasi keesokan harinya, dengan membawa bantuan dan memerintahkan segera mendirikan KSB agar masyarakat bisa melakukan mitigasi bencana, memiliki kesigapsiagaan.

Sumber infopublik.id

What do you think?

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

GIPHY App Key not set. Please check settings

    Selain BUMN, Swasta Kini Bisa Impor Daging Sapi

    Ribuan Personel TNI Latihan Perang Di Kota Yogyakarta, Jaga Kestabilan Negara